Bagaimana Lemari Sederhana Dapat Meningkatkan Desain Interior Anda

Lemari modern memiliki keturunan kerajaan. Sekitar seabad yang lalu, raja Eropa menyimpan pakaian dan uang pribadi mereka di ruangan kecil, yang disebut lemari. Lemari pakaian kerajaan dirawat oleh bendahara rumah tangga. Ketika royalti meningkatkan kekayaan mereka, mereka mulai menawarkan akomodasi serupa untuk para tamu, dengan kamar-kamar yang dilengkapi dengan lemari dan loker sederhana.

Selama masa perang, penguasa membutuhkan lemari pakaian yang lebih portabel, yang akan mengamankan perbendaharaan perang yang dapat bepergian dengan raja dalam kampanye. Pada abad ke-13, Edward I termasuk orang pertama yang menggunakan lemari pakaian yang bisa dipindahkan. Lemari pakaian keliling kemungkinan besar juga berisi baju besi. Kata “armoire” pertama kali muncul sekitar tahun 1570, dari kata Prancis “armarie”, yang berasal dari bahasa Latin “arma”, yang berarti perkakas, perlengkapan, atau lengan.

Saat ini, furnitur lemari biasanya digambarkan sebagai lemari besar dengan dua pintu yang terbuka untuk menampilkan ruang terbuka yang besar, serta rak atau laci. Pada tahun-tahun sebelum lemari built-in, furnitur lemari adalah fitur umum dari sebagian besar kamar tidur di dunia Barat.

Baca terus artikel Tim Jasa Pembuatan Kitchen Set di Surakarta Jakarta

Armoires memenuhi kamar tidur kecil dan langit-langit rendah rumah pinggiran kota yang dibangun setelah Perang Dunia II, dan popularitas mereka kemudian menyusut. Minat yang diperbarui pada barang antik di tahun 1960-an membawanya kembali disukai sebagai unit penyimpanan dekoratif dan fungsional untuk digunakan di ruang tamu umum.

Pembuat furnitur telah lama menggunakan lemari untuk memamerkan keahlian mereka, dan lemari umumnya mencerminkan gaya fesyen dan dekorasi dari periode di mana mereka diproduksi. Pada awal 1700-an, lemari pakaian Chippendale menampilkan ukiran hias yang rumit. Di abad berikutnya, gaya Sheraton dan Hepplewhite lebih menyukai desain yang lebih sederhana, dengan poles yang menonjolkan keindahan kayunya.

Jenis kayu yang digunakan untuk lemari juga telah berubah selama berabad-abad. Kenari, mahoni, oak, dan maple semuanya populer. Pada abad ke-19, lemari pakaian kelas atas menampilkan kayu langka seperti kayu satin dan ebony, sering kali ditampilkan dalam desain bertatahkan yang rumit. Penafsiran ulang lemari baru-baru ini menggunakan kayu birch ramah lingkungan.

Saat ini, lemari mungkin lebih populer daripada yang telah terjadi selama seratus tahun. Armoires menawarkan solusi desain di rumah modern dengan denah lantai terbuka dan langit-langit tinggi, memberikan minat arsitektur yang membantu mengatur ruang yang besar secara visual. Berat dan massa lemari membuatnya menjadi alat desain yang berguna setiap kali ruang terbuka terasa luar biasa. Di rumah dan loteng di mana lemari built-in langka, kecil atau tidak ada, furnitur lemari memberikan jawaban penyimpanan dekoratif. Lemari dapat langsung mengubah kamar cadangan menjadi kamar tidur.

Alasan utama untuk minat baru pada furnitur lemari, bagaimanapun, adalah fungsinya. Pemilik rumah sering mencari cara untuk menyembunyikan televisi dan sistem stereo, dan lemari menawarkan penyimpanan untuk elektronik berukuran besar. Saat ini, lemari pakaian kemungkinan besar akan dirancang dengan fungsi khusus ini, dengan lubang tersembunyi yang menyediakan akses untuk kabel dan kabel listrik. Saat layar televisi semakin lebar, begitu pula dengan lemari. Alih-alih batang untuk menggantung pakaian, lemari lebih cenderung memiliki rak lebar yang dapat ditarik keluar, kompartemen untuk DVD dan CD, dan rak untuk sejumlah barang elektronik.

Meskipun perbaikan modern ini bisa jadi mahal, toko furnitur yang lebih besar yang mampu mempertahankan persediaan dalam jumlah besar biasanya menawarkan lemari dengan penghematan yang besar. Furnitur Amoire menawarkan penyimpanan tambahan sekaligus memberikan pernyataan desain yang kuat, yang dapat menginspirasi gaya dekorasi seluruh ruangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post